"Hedon" di Kupang

Waktu lebaran di Kolbano kemarin, temen gue, Yolanda, didatangi keluarganya. Asik ya? Mama papa dan adik-adiknya ikut ke Kolbano. Tapi papanya harus balik lebih awal ke Jakarta. Sehingga Yolanda harus nganter ke Kota Kupang yang jaraknya 180km atau ditempuh 3 jam perjalanan naik mobil. Mama dan adik Yolanda nggak ikut, mereka memilih stay di penginapan KKN untuk "mengurus" anak-anak KKN kami. Akhirnya gue, Ulin, dan Nanda ikut Yolanda mengantar ke Kupang bersama mas Mikha pendamping kelompok kami. Tujuan kami adalah : melihat peradaban.

Ditengah perjalanan kami berhenti di sebuah rumah makan. Akhirnya makan enak! Dan makan enak yang kami maksud adalah ayam goreng, soto, dan nasi campur. Maklum, di penginapan KKN kalo makan harus susah-susah masak rempong dulu, belum lagi kalo sedang ga ada lauk untuk dimasak. Sarden atau mie instan pun jadi. Maka, hanya dengan makan di restoran sederhana ini saja udah bikin kita hepi.

Akhirnya sampai di tengah kota Kupang. Setelah mengantar papa Yolanda ke Hotel, kami bergegas belanja ke Hypermart Kupang. Kami tidak sempat ke Mall, padahal pingin banget. Tapi mayan lah at least belanja kebutuhan sehari-hari.
Masuk ke Hypermart, kami udah kayak orang kampung belum makan sebulan. Rasanya semua mau dibeli. Karena saat itu gue nggak menyiapkan daftar belanjaan, akhirnya gue menyusuri rak belanja satu persatu. Dari mulai BAJU TIDUR (lumayan nambah-nambah baju dan celana tidur), susu, PEMBALUT (padahal udah bawa 2 kotak gede di Kolbano), sabun shampoo sunblock handbody lotion, LIPSTIK (gatau kenapa gue beli. Namanya juga cewek), jepitan rambut, snack, dll. Seolah-olah nggak ada hari esok untuk kita balik ke peradaban Kupang.
Sejak sampai di Kupang aja gue udah hepi, kenapa? bahkan Path yang location nya susah dijangkau pake internet yang cepet, bisa nge-detect Kupang. "from Kupang" udah bikin gue super bahagia :)


Balik ke Kolbano, rasanya gue nyesel ga belanja lebih banyak di Kupang, toh di Kolbano uang gue nggak habis-habis karena gaada yang bisa dibeli :'). Dan gue nggak tau lagi kapan ada kesempatan ke Kupang lagi. huft. yaudah bye, semoga bisa kembali melihat peradaban Kupang :''''')

Homesick di Hari Ke-15

Dulu waktu awal masuk kuliah, kehidupan gue berubah semenjak jadi anak kost. Makan sendiri, laundry sendiri, belajar sendiri, space lo ya cuma di kamar lo. Hiburan ya cuma nonton atau pergi bareng temen. Se-deket apapun temen lo pasti ada saat dimana lo ngerasa sendiri. Saat itu gue jadi ngerti arti keluarga, pertamakalinya gue kangen sama keluarga gue di Jakarta so badly.
Udah semester 6 pun setiap habis liburan dan harus balik ke Solo tetap sama, homesick. Rasanya nggak mau balik aja ke Solo. Tapi gue bersyukur, coba kalo gue kuliah di Jakarta, mungkin gue nggak akan pernah ngerasa kangen sama keluarga. Dan fyi lucunya lagi, dari dulu, setiap kali gue ada acara nginep entah itu PERSAMI (Perkemahan sabtu minggu), pelantikan, makrab yang sampai menginap, atau bahkan nginep di kosan temen karena belajar bareng, gue pasti homesick, pingin pulang saat itu juga. Ga pewe lah tinggal diluar rumah sendiri.
Nah di KKN ini, gue sadar bahwa suatu saat di NTT nanti akan ada saat gue homesick. Gue tebak, mungkin pas hari raya idul fitri kali ya..
Tapi dugaan gue salah.
Gue memang sedih di hari pertama di NTT, tidur pake sleeping bag diatas tikar, desek-desekan berjejer kayak sarden, kamar mandi nggak ada yang ber-atap, air harus nimba di sumur, dapur isinya cuma sarden, indomie, dan makanan-makanan kering. Tapi ya hanya sedih sesaat.
Menjelang lebaran juga gue sedih karena nggak bisa itikaf di masjid, bahkan masjid nggak ada, nggak pernah dengar suara adzan selain adzan-nya aplikasi sholat di hp, anak cowok di kelompok gue susah diajakin sholat tepat waktu, dimintain jadi imam sholat bilangnya "nanti aja, nanti aja" dan berakhir yang cewek sholat sendiri. Tiap pagi siang malam kerjaannya nyanyi terus di halaman belakang. Pagi-pagi yang Kristen 'ngebangunin' kita dengan nyanyi yesus-yesus, siang-siang yang nganggur pada nyanyi dan gitaran lagi, sore menjelang adzan nyanyi lagi, atau bahkan main PS (iya mereka bawa PS), malam habis buka puasa nyanyi lagi sampe larut. Entah mereka udah sholat magrib atau belum. HERAN.

Ketika hari raya tiba, ada temen gue yang sampai nangis dipojokan karena kangen orangtuanya, yang lain sibuk masih nelfon sana-sini, sedangkan gue masih nunggu telfon dari keluarga gue, yang gue tahu pasti mereka masih sibuk persiapan ke rumah saudara. Dan gue saat itu hanya telfon sebentar, cuma minta maaf sesaat kesemuanya, Mama, ayah, Fajar, Lulu, Sarah, Ibet. Kangen sih, tapi entah kenapa saat itu ya cuma ngobrol sebentar. Bingung mau ngomong apa lagi.
---
Selasa, 21 Juli 2015. Hari ke-15 gue di NTT.

Pagi-pagi setelah mandi, gue buka whatsapp sambil nunggu temen gue yang masih di kamar mandi. Liat-liat grup keluarga, trus di timeline Line muncul posting foto dari adek sepupu gue, Farhan. Dia ngepost foto yang isinya ada foto mama dan adek gue juga. Saat itu rasanya.. sesak. Gue pingin nangis nggak tahu kenapa. Langsung aja gue telfon ayah via whatsapp call. Tapi nggak diangkat-angkat, tambah nangis deres liat foto whatsapp Ayah :( kangen banget banget banget.

Akhirnya ditelfon balik, kirain masih pada tidur karena saat itu di Pulau Jawa jam menunjukkan pukul 7.30 pagi, nggak taunya lagi pada di jalan menuju Malang buat jalan-jalan :( Akhirnya denger suara semua keluarga gue lagi. Mama, Ayah, Fajar, lulu, Sarah, Ibet. Di akhir telfon, ketika Ayah bilang bahwa anggap saja KKN ini ajang cari pengalaman, gue mulai nangis lagi, tapi karena ditahan, suara gue jadi agak sesenggukan.. entah lah gimana suara gue diujung telfon kayak gimana.

Setelah telfon ditutup, gue duduk di kamar penginapan, menghadap ke dinding, nangis sendiri. Se-sedih itu :(


Sekarang gue udah seperti biasa lagi, ya namanya juga homesick, serangannya mendadak, setelah hilang yaudah baik lagi. :")

Lebaran di Kolbano

Selamat hari raya Idul Fitri 1436 H! Lebaran tahun ini pertamakalinya gue nggak di rumah. Bukan di Kota Solo, bahkan lebih jauh lagi. Kolbano, Nusa Tenggara Timur. Disinilah tempat gue tinggal untuk 1,5 bulan. Bermula dari Juli hingga pertengahan Agustus.
Gue sadar, waktu pertamakali memilih Kolbano sebagai lokasi KKN, Gue nggak akan bisa lebaran di Jakarta. Sebenernya mungkin bisa, tapi tiket PP Jakarta-Kupang mahal banget ya sist. Dulu pun sudah izin ke orangtua tentang hal ini, dan mereka udah rela, ikhlas gue ga ikut lebaran dan pulang kampung ke Kediri tahun ini.

2 malam sebelum lebaran, kan berati kami melaksanakan tarawih terakhir tuh ya, nah pinginnya shalat tarawih berjamaah sama yang cowok, tapi lagi-lagi, yang cowok diajakin shalat susah banget. Malam terakhir tarawih malah gitaran di halaman belakang nyanyi-nyanyi. Payah.

Malam takbiran, entah saat itu gue lagi pingin banget ke Masjid dan denger takbiran disana :(. Di rumah penginapan ini, nggak kerasa euforia lebaran, apalagi ramadhan. Malam takbiran malah ada yang teriak gini "Yes besok udah ga puasa, bisa makan puas". Padahal malam takbiran juga penanda bahwa bulan penuh pahala ini akan berakhir. Dan belum tentu tahun depan bisa ketemu lagi...

Paginya, 17 Juli 2015, gue sempat deg-degan. Karena apa? Ini hari lebaran. Dan biasanya gue haid tanggal 16-17. Baru aja kemarin tanggal 16 temen gue haid di hari terakhir puasa. NGENES BANGET. Padahal dia biasanya tanggal 18.
Alhamdulillah ternyata gue belum haid, akhirnya mandi saat itu pukul 04.00 WITA, gila sis, dingin puol!

Kami berangkat ke desa sebelah untuk ke Masjid, berangkat direncanakan pukul 05.30. Tapi sekarang pukul 06.00 dan belum ada tanda-tanda mobil jemputan tetangga kami yang datang. Udah was-was aja takut ketinggalan. Di saat kayak gini, rasanya pingin shalat di Jakarta karena pasti tepat waktu dan nggak nunggu jemputan orang tanpa kepastian yang jelas.

06.10. Akhirnya mobil jemputan tetangga kami datang, model mobilnya itu bak terbuka tapi ada atap dan kursinya, disini kendaraan umumnya ya kayak gitu. Namanya otto.
Jarak Kolbano dengan desa Qualin yang ada masjidnya sekitar 30km, atau ditempuh dalam waktu 30 menit naik otto. Di bak belakang otto, angin kencang menerpa kami semua, angin pagi di NTT dingin banget cuy. Tapi kami tetap terhibur dengan pemandangan pantai Kolbano sepanjang perjalanan. Bahkan ada yang berceletuk "Gapapa guys ini angin dari Australia, lumayan lah belum pernah ke Australia tapi udah ngerasain anginnya duluan, siapatau bisa jadi bule" wk. iya. ga nyambung.

Keadaan kami di otto sebenarnya lucu banget untuk didekripsikan, coba dibayangin aja ya guys hehe. Kami muslim ber-16 duduk desek-desekan di mobil bak terbuka yang udah dimodif jadi ada kursinya berjejer dan ber-atap. Bahkan 2 temen gue ada yang berdiri pegangan di bagian belakang mobil. Selama perjalanan ke Qualin, kami takbiran bareng-bareng, sambil liat pemandangan pantai. Romantis abis.


Sesampainya di masjid Qualin, gue baru merasa kalo ini adalah Hari Raya, karena akhirnya gue bisa melihat muslim lain pakai kerudung, sarung, kopiah. Tidak seperti Kolbano yang semua penduduknya Kristen dan Katolik. Namun tetap saja belum bisa mengobati rindu lebaran di rumah sama keluarga sendiri.
Shalat Ied telah usai, kami sekelompok bermaaf-maafan di depan masjid dan foto bareng dengan imam shalatnya hahaha. Se-rindu itu ketemu saudara sesama muslim.

Kami kembali pulang ke penginapan KKN. Setelah foto bareng, masing-masing anak sibuk menelfon keluarga. Disaat kayak gini gue baper lagi sedikit. Jelas beda feel-nya lebaran di Kolbano. Apalagi keluarga gue pas ditelfon semua pada rebutan ngomong, dari mulai Ayah, Mama, Ibet, Fajar, Lulu, dan Sarah. Hix kangen sama rame-nya rumah :(

Siangnya, kami menyembelih 3 ayam hidup yang kami beli seminggu sebelum lebaran di pasar kaget (pasar setiap hari jumat). Iya ayam yang dijual adalah ayam hidup, nggak ada ayam potong. jadi selama seminggu kami "memelihara" ayam-ayam itu di halaman belakang. Lucu deh, kita harus rajin kasih makan, trus pernah ada yang lupa ngunci pintu kandang sampai ayamnya ada yang lepas 1 dan harus dikejar sama cowo-cowo supaya ketangkep lagi hahahahha. Alhamdulillah kami buat opor ayam dan sambel kentang. Lumayan, lebaran makanannya nggak sedih-sedih amat.

Maklum kami hanya mahasiswa yang belum pernah mengolah hewan hidup langsung menjadi makanan, pembuatan opor ini dibagi menjadi berbagai pos. Ada pos penyembelihan, post "menguliti ayam", pos parut kelapa, pos peras santan, pos potong rempah-rempah, pos pemisahan jeroan, pos rebus ayam dan pos memasak opor.

Yang lucu adalah pos pemisahan jeroan, kami berusaha membuang kelenjar empedu tanpa memecah kantongnya supaya daging tidak terasa pahit. Usaha pemisahan jeroan ini serius banget udah kayak lagi surgery. Semua pun dituntut untuk ngebantu. Sigit dan beberapa teman yang lagi main ps bahkan sampai digedor pintu kamarnya oleh Bina :'''D

Alhamdulillah, bisa dikasih kesempatan dapet pengalaman lebaran di Kecamatan Kolbano. Jauh dari peradaban, jauh dari keluarga, dan se-bahagia itu ketemu saudara sesama muslim disini.

Taqabalallahu mina waminkum, Selamat Lebaran 1436 H. Semoga ibadah kita sebulan lalu diterima di sisi Allah SWT dan diberi kesempatan untuk bertemu dengan Ramadhan tahun depan. Aamiin yra.


Duka Di Kecamatan Kolbano

Malam itu, Jumat 10 Juli 2015 kami mendapat kabar bahwa ada salah satu tetangga kami, warga Kolbano, meninggal dunia. Segera kami satu tim berangkat untuk melayat. Ketika hanya berjarak 10 m, sayup-sayup saya dengar tangisan sanak keluarga yang amat pilu. Gue sejujurnya terkejut. Mungkin karena kultur syok, gue tidak terbiasa mendengar tangisan keluarga yang sedang berduka sampai meraung-raung seperti itu.

Tapi tidak masalah, perbedaan kultur memang justru indah untuk diketahui bukan? Kami membentuk barisan menyalami satu-satu keluarga dekat yang sedang berduka. 
Mungkin kalian ingat posting gue sebelum ini, tentang warga Kolbano yang mayoritas atau bahkan hampir seluruhnya kristen maupun katolik. Gue yang menggunakan jilbab merasa agak pekewuh, tapi ngikut saja di belakang barisan. Ternyata warga tidak mempermasalahkan hal itu. Di dalam rumah, gue menyalami satu persatu keluarganya. Disitu juga tempat jenazah ditidurkan di kasur, belum ditutup dengan kain, masih dikelilingi keluarga sambil menangis dan mungkin memanjatkan doa yang berupa nyanyian.

Yang jadi pertanyaan gue dan teman-teman, bagaimana berita bisa menyebar begitu cepat di Kecamatan ini? Tidak ada yang punya telepon rumah, bahkan jarak antarrumah rata-rata 10 m. Hanya segelintir warga yang sudah memiliki motor. Jenazah meninggal pukul 7, kami berangkat pukul 7.30. Cukup cepat bukan untuk sebuah berita menyebar di Kecamatan dengan fasilitas yang kurang seperti Kolbano?
Jadi ternyata kabarnya hanya dari mulut ke mulut dan lonceng gereja. Kalo lonceng dibunyikan 24x, itu tandanya ada yang meninggal. Untuk tahu siapa yang meninggal, biasanya yang memiliki hp saling mengabari, lalu yang memiliki motor saling ke rumah-rumah warga untuk memberitahu. Hubungannya masih erat sekali, ya?

Tidak lama setelah gue dan teman-teman duduk di pelataran rumah duka, tiba-tiba ada suara truk besar yang datang dengan suara kerumunan orang-orang yang mengobrol diatasnya. Ternyata banyak warga yang sampai patungan truk untuk datang melayat. Kekeluargaannya masih kental sekali ya warga sini.

Namun ada seorang mama (sebutan kami untuk 'ibu'/wanita dewasa) yang memberitahu kami bahwa sebenarnya kalo ada acara duka seperti ini, yang "beneran melayat" adalah orang-orang tua nya saja, pemuda-pemuda yang ikut ke acara layat seperti ini tujuannya adalah untuk cari cewek. PLZ. Nyari jodoh pun bisa ya di acara layat, hmm leh uga.

Nah, biasanya setelah warga yang datang cukup banyak, kami diberi sirih pinang (tau kan sirih yang untuk dikunyah warnanya bisa menjadi merah itu). Untung kemarin ga semuanya dikasih, gue belum bisa membayangkan rasa dan sensasi mengunyah sirih pinang itu seperti apa hahaha.
Oiya, fyi, warga Kolbano ini SANGAT SENANG NGUNYAH SIRIH PINANG. Makanya jangan heran kalo di sepanjang jalan ada bercak-bercak merah seperti darah, dari bercak kering sampai bercak yang masih segar. Pertama kali gue lihat bercak ini, sumpah, gue kira itu bekas kecelakaan, bentuknya tuh kayak lendir dari batuk darah gitu lho. Tapi tenang aja, emang sepanjang mereka jalan, mereka suka ngeludah bekas kunyahan sirihnya. Jadi ya gitu deh jalanan berhias bercak merah sirih.

Balik lagi pada duka di Kecamatan Kolbano, setelah pemberian sirih pinang akan ada suatu khotbah dari tetua warga dan mungkin sedikit kata dari keluarga. Namun saat itu kami tidak sampai berlama-lama disana karena sudah terlalu malam. 

Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi-Nya. Aamiin

Boker Romantis

Pertama-tama gue mau kasih peringatan, di posting kali ini banyak ngomongin boker dan WC. Sorry for the words!

Waktu pertama datang ke Kolbano, NTT, kami semua masuk ke rumah yang akan ditempati selama 6 minggu KKN. Karena saat kami datang sudah pukul 1 malam, rumah ini terasa seram mencekam. Di sekeliling rumah, banyak terdapat pohon pisang. Temen gue menggumam "wah serem banget ya, pohon pisang kan katanya banyak penunggunya" tapi gue biasa aja karena toh ini lagi bulan puasa haha.

Atap rumahnya hanya ditutup lembaran seng, Banyak bagian yang berupa celah di sekitar atap, jadi seakan-akan atap ga nempel di dinding rumah. Kalo dibayangin, mungkin misalkan ada angin puting beliung kayak di film Wizard of Oz, atap rumah kami terbang duluan dari dindingnya -_-
Setelah itu, hal yang langung gue cari adalah : WC. Dari Jakarta gue udah kepikiran, kayak apa ya WCnya? Tak bisa dipungkiri, pencernaan gue seolah-olah selalu tahu bahwa gue sedang gak di rumah/kost, sehingga kalo lagi bepergian jauh dan lama kayak gini, bisa-bisa baru mau pup setelah 3 hari atau bahkan 5 hari kecuali WC nya pewe buat ditempatin.
Dan ternyata saudara-saudara, kamar mandi di Kolbano ternyata diluar rumah semua dan tidak beratap. JENG JENG! Air juga harus ambil dari sumur dulu, sebenarnya tidak masalah, toh dulu di Solo pernah juga Baksos angkatan mandinya harus ambil air di sumur. Tapi yang jadi masalah, rumah tempat kami tinggal tidak punya sumur! Sehingga setiap hari kami harus ambil air dari sumur tetangga.

Yang lebih parah lagi, jamban di kamar mandinya tidak ada air yang menggenang. You know lah, biasanya kan supaya boker-nya itu bisa turun kebawah harus ada air yang menggenang dulu. Nah disini kering, kering pol. Pertanyaan yang timbul di semua anak "Gimana cara boker bisa turun tanpa ada air?" Sumpah ga bisa ngebayangin.
Benarlah firasat tentang pencernaan gue disini, setelah 3 hari nggak ada tanda-tanda gejolak di perut, gue ngerasain gejolak setelah sahur, setelah makan puding stroberi bikinan satu cowok dari kelompok KKN. Untungnya saat itu ada rumah warga yang sudah pakai air dari sumber mata air. Jarak rumahnya agak jauh dari rumah kami, jalan kaki sekitar 10 menit dengan jalan menanjak dan berbatu.

Gue ngajak 2 temen cewek dan 1 cowok, kayak di posting sebelumnya, cewek nggak boleh keluar rumah sendirian saat gelap. Sesampainya disana, gue langsung masuk kamar mandi, wih emang jauh lebih baik daripada kamar mandi tetangga di bawah sana. Air mengalir lewat selang dengan lancar dan airnya bersih :') se-terharu itu.. Tapi tetep sih, kamar mandinya nggak ber-atap. Nah! kalo boleh jujur, hehe, gue kan biasanya boker bawa hp/komik/buku buat hiburan, lha ini gue lagi nggak bawa hp ke kamar mandi, kemudian gue bingung. Akhirnya kepala gue ndangak keatas dan...
LANGITNYA BERBINTANG BANYAK BANGET! UDAH KAYAK TABURAN SPRINKLES DI ICE CREAM, kelihatan sedikit bercak putih muda yang menunjukkan bahwa itu milky way. Parah. Keren pol. Kurang romantis apa coba?

Setelah selesai, gue keluar dan gantian sama temen gue yang cowok. Gue nggak bilang kalo tadi gue boker sambil liatin bintang, tapi ternyata waktu si cowok itu selesai boker, dia bilang kalo tadi dia sambil liatin bintang dan itu membuat dia cukup terpesona sama langitnya.


Gue rasa itu adalah boker paling romantis yang pernah gue lakukan seumur hidup. HAHA

Blog Archive