Recent Posts

Jan 16, 2015

Ide Reuni Agar Tidak Sekedar "Reuni"

Mengikuti tren di Indonesia tahun 2015, gue kayaknya lebih banyak menampilkan istilah kbbi ya haha. Tapi kamus yang gue tampilkan artinya beneran yaa, nggak kayak anak-anak jaman sekarang itu hihi.
Sekarang giliran arti istilah "reuni" menurut KBBI :

re·u·ni /rĂ©uni/ n pertemuan kembali (bekas teman sekolah, kawan seperjuangan, dsb) setelah berpisah cukup lama

Gue ngerti, susahnya mengumpulkan temen-temen lama, apalagi yang kuliahnya sekarang udah pisah. Susah banget menyamakan jadwal. Eits, ini bukan post tentang wacana ya haha. Post tentang wacana udah gue bahas di sini

Post ini adalah tentang bagaimana seharusnya reuni itu dilaksanakan. Agar reuni nggak hanya sekedar 'pertemuan kembali' seperti yang udah ditulis di KBBI itu, agar reuni bisa lebih bermakna haha saelah.

Nah, di era modern ini masyarakat susah banget untuk lepas dari smartphone mereka. Begitulah yang terjadi pada gue, dan mungkin lo. Apalagi dengan maraknya social media yang seakan-akan mengubah hal-hal yang dulu disebut "pamer", menjadi "update". Contohnya, gue nih di Path sering ngepost foto lagi makan di suatu restauran atau mungkin post tentang betapa senengnya gue dapat kamera dari orangtua gue + foto kameranya. Kalo jaman dulu, pasti langsung dibilang "PAMER LO". tapi coba liat sekarang. Apa pernah dibilang pamer? Nggak, tapi tambah banyak post yang bagus  justru tambah dibilang "HITS".

Apa hubungannya dengan post reuni ini? 

Tadi siang, gue habis ketemuan sama 2 orang temen lama sejak SMP. Memang asik awalnya, rasa senang ketika bertemu di tempat yang kami janjikan. Setelah itu? Kami nonton bioskop, kemudian nongkrong di salah satu cafe. Dan apa yang kami dapat? obrolan yang sedikit, sedikit canggung, dan sedikit waktu bersama.

Memang salah sih kami tadi. Pas makan, karena temen gue mainan hp, gue yang dikacangin jadi ikutan main hp. Trus nonton bioskop, yaaa mau ngobrolin apa hahaha namanya juga nonton, trus pas di cafe kami juga hanya ngobrol sebentar, hanya superficial, kemudian ambil foto dan kebetulan harus cepat pulang. :(

Padahal reuni sebelumnya, kami ngumpul di rumah salah satu temen, dari siang sampai malam. Dan dari situ banyak kegiatan yang lebih mendefinisikan kata "reuni" itu sendiri. Bukan hanya sekedar datang, ketemu, ngobrol seadanya, foto bareng, pulang.

Nah gue kepikiran ide gimana caranya supaya reuni itu bukan hanya sekedar ketemu :

1. Pilih Tempat yang Comfy
    Ini penting banget, karena kalo lo ngobrol di cafe, pasti ada perasaan nggak enak lama-lama. Bukan nggak enak karena takut diusir, bukan. Duduknya itu loh. Kalo gue sendiri prefer di suatu rumah atau homestay lain, bisa selonjoran, tidur-tiduran, jungkir balik, dsb.

2. Ketemuan Dalam Waktu yang Lama
    Sedekat apapun temenan, namanya udah kepisah jauh pasti ada rasa canggung ketika ketemu, bingung mau ngobrolin apa, mungkin grogi si dia tambah cantik, si dia tambah ganteng, dsb. Bagaimana cara menyiasatinya? Ngobrol di tempat comfy dalam waktu yang lama. It worked for me. Waktu kami ngobrol di mall ya topik obrolannya so-so, seputar kuliah, apa yang lagi dikerjain. Tapi ketika kami pindah ke rumah Yayoz (nama temen gue), semua seakan-akan "tergali". Dari topik love life, cerita jaman dulu, keluarga masing-masing, dsb. Gue rasa itu penyesuaian diri kita juga. Balik lagi, namanya juga udah jarang ketemu. Awalnya kaku, tapi lama-lama ya namanya juga temen deket, bisa asik lagi :)

3. Perbanyak Kegiatan yang Melibatkan Semua
    TRUST ME, jangan pernah lo pilih nonton bioskop dan karaoke ketika reunian. Ga bakal meaning deh reunian lo. Nih ya misalkan nonton bioskop : duduk, diem, nonton. pulang. kalo karaoke : fokus nyanyi dan ketawa-ketiwi, bahkan mungkin ada yang ga seneng nyanyi di depan umum. 
solusinya : banyakin waktu untuk ngobrol. Kegiatan yang melibatkan fisik juga asik, misalnya outbound, travelling bareng, dsb.

4. Foto Bareng
    IS A MUST! HAHAHAHA apalah arti ketemu tanpa update foto, siapa tau bisa dibanding-bandingkan foto jaman dulu sama foto jaman sekarang kan? :) dan jangan lupa disimpen guys! itu termasuk harta berharga bagi gue, ketika laptop atau hp rusak, yang bikin nyesek bukan karena harga dari barang tsb, tapi kenangan didalamnya :)

5. Jangan Baper!
    Mungkin dulu lo pernah suka sama temen deket lo ini. Jangan sampe lo terbawa perasaan dan terbawa kenangan masa lalu ketika reuni. DUH JANGAN! Baper itu singkatan dari : bawa perasaan. udah deh, move on aja. Let's cherish this very moment. Jangan sampe lo jadi diem aja gara-gara malu atau grogi atau masih galau sama temen lo itu.


Kebanyakan anak muda sekarang menganggap reuni itu "asal sekedar ketemu" sih. Bagi mereka (termasuk gue), "Yang penting nanti di-post di path" dengan caption yang super hits bombastis aduhai badhay, padahal kenyataannya tadi reuni cuma makan sambil sibuk dengan gadget masing-masing. sedih ga? :(

Kalo ada ide lain lagi yang bisa mengubah reuni agar tidak sekedar "pertemuan kembali", kasihtau gue ya! InsyaAllah gue lagi berniat buat acara jalan bareng ke Jogja buat temen-temen gue yang super itu <3 div="">
 foto ketemuan tadi siang, yang ini buat Adro yang td ngaret dateng :))



 how we actually laughed a lot at yayoz's place



perbandingan muka-muka gengs, tahun 2009 vs 2014 x_x


Antiwacana : Nggak Semudah Lontarkan Kata

Hari ini gue mau bahas tentang wacana dan antiwacana. Udah sering denger kan ya orang-orang atau bahkan temen lo sendiri bilang "ah wacana lo" atau "eh ayodong antiwacana kita". Well, sebenernya wacana itu apa sih? Kalo dari kamus besar bahasa indonesia nih :

wa·ca·na n 1 komunikasi verbal; percakapan; 2 Ling keseluruhan tutur yg merupakan suatu kesatuan; 3 Ling satuan bahasa terlengkap yg direalisasikan dl bentuk karangan atau laporan utuh, spt novel, buku, artikel, pidato, atau khotbah; 4 Ling kemampuan atau prosedur berpikir secara sistematis; kemampuan atau proses memberikan pertimbangan berdasarkan akal sehat; 5 pertukaran ide secara verbal

tuh. wa-ca-na

First thing's first, kenapa gue bahas wacana? sedikit curhat sih ya guys, gue belum berkesempatan  lolos lomba ilmiah yang diadain di medan oleh universitas negeri di sana. huft sedih sih. tapi karena itu memang karya ilmiah gue yang pertama, jadi gue pantas untuk bangga walaupun ga menang. I tried, at least. And it takes a huge courage to be a first-timer, no? :)
jadi gue gagal liburan ke Medan.

kemarin juga seharusnya gue ke Bandung sama 2 temen SMA gue, tapi, lagi-lagi, itu hanya wacana.

Susah memang menghindari wacana. Gue bukan master antiwacana, tapi gue mau coba ngasih beberapa saran supaya ide liburan atau ide hangout lo antiwacana ;)

1. Cari temen yang satu jiwa satu raga sama lo
    Kalo ada satu aja temen lo yang mungkin sampai umur 20 tahun begini masih ga dibolehin pergi jauh sama temen-temennya, padahal temennya bukan tipe anak party, mending gausah diajak jalan jauh-jauh. Begitu juga temen lo yang mungkin ga suka main ke mall, ya jangan diajakin main ke mall lah. Pilih tempat dan temen yang sesuai. yang match. Bukan berati gue nyuruh pilih-pilih temen ya. nggak. Right man on the right place aja :)

2. Yang dadakan yang jalan
    Gue juga ga paham ya, tapi entah kenapa tiap kali gue rencanain jalan-jalan mendadak pasti selalu jadi. karena kalo rencana jalannya kelamaan biasanya org itu udah keburu ga mood atau males gerak atau ada rencana lain yang lebih dipentingkan. Nah kalo dadakan kan orang yang bersangkutan masih merasa excited sama rencana kita. Strike while the iron is hot, dude!

3. Well-planned trip
    Kalo berniat pergi jauh, ke luar kota atau luar negeri misalnya. Coba deh lo rencanain sematang mungkin. biar apa?
Yang jelas ketika lo ngajak temen lo, temen lo itu udah ngerasa "safe" dengan rencana lo yang matang. akomodasi tempat tinggal, transport, agenda disana mau ngapain aja. Gue pribadi kalo diajakin ke luar kota dengan orang yang udah merencanakan dengan matang, langsung gaspol. Walaupun nanti mungkin ada perubahan rencana, senggaknya kalian masih punya 'pegangan' agenda. Be your own tourguide!

4. 'Book' your friend
     Ide dadakan sebelumnya bukan berarti sehari sebelum berangkat atau H-sekian jam sebelum berangkat lo baru ngajak temen lo. Sedeket apapun tempatnya, percayalah, kalo temen lo udah keburu bikin janji sama orang lain juga nggak akan terlaksana kan?
seenggaknya 2 hari sebelum jalan lo udah booking temen lo untuk jalan lah. First come, first serve :)

5. Niat jalan
    INI NIH, yang terakhir dan yang paling penting. Kalo semua hal diatas udah dilakuin tapi temen lo atau bahkan lo nya sendiri ga ada niat serius buat jalan, YA UDAH. BHAY! DASAR WACANA!

KZL >:(


.FARRAH PUTRI

Jan 15, 2015

Libur Panjang : Produktif atau Konsumtif?

Halo! Mungkin sekilas post ini tampak "yaelah". Tapi gue lagi dalam keadaan libur nggak tau harus ngapain sampai bener-bener googling "ide liburan panjang" wkwk. Nah dari situ gue jadi tau banyak hal yang bisa gue lakuin. dan ga semua yang gue tulis di post ini ada di post orang lain loh! atau kata agan-agan di kaskus #NoRepost


Jadi apakah lo mahasiswa? sedang libur panjang? di kampus nggak ada kegiatan yang bisa membuat lo aktif saat liburan?

Tenang men, lo ga sendirian. gue masuk kuliah tanggal 2 Maret... selesai perkuliahan udah dari tanggal 24 desember. Lama kan? kampus gue di Universitas Sebelas Maret, tepatnya Fakultas Kedokteran. Emang FK di UNS terkenal banget "ngebut"nya. bahkan anak-anak fakultas lain baru UAS pas januari. 

Nah yang bisa lo lakukan selama leyeh-leyeh di rumah ini gue bagi jadi 2 kelompok. Produktif dan konsumtif. Bisa lo ukur dengan keadaan dompet lo juga sih jadinya. Lo butuh duit? manfaatin deh liburan ini untuk nyari duit. Lo banyak duit? silakan banget hambur-hamburin duit (orangtua) lo :p

Konsumtif
1. Travelling
    Gue ga bakal bilang travelling ini menghamburkan duit sih. karena manfaatnya jelas besar. Lo akan "buta" dan merasa bodoh kalo nggak pernah eksplor daerah selain kota tempat lo tinggal. Travelling disini bisa banget lo isi dengan eksplor ke negara lain, eksplor provinsi di Indonesia yang belum pernah lo datengin. Dan kalo udah travelling, jangan pergi ke mall/taman bermain di tempat yang lo kunjungi, Sob. Sayang duit lo, itu baru namanya menghamburkan duit. Datangilah tempat-tempat bersejarah kota tersebut, pelajari budayanya, masyarakatnya, pemandangannya. Gue juga sadar akan hal ini dari adek gue sih, dia pernah bilang,
"Yaelah kalo cuma ke taman bermain sih di Jakarta dan sekitarnya juga banyak. Gitu-gitu doang"
Mungkin lo berpikir "yaelah gimana caranya gue pelajari budayanya sama masyarakatnya. Gue kan mau liburan"
Nah justru itu liburan lo. "Pelajari" kan bisa diinterpretasikan dalam banyak hal. Contohnya yang gue suka, fotografi. Cobalah hunting foto sekalian lo travelling. Biasanya sih udah sepaket haha. Bisa juga lo minta cobain baju adatnya atau ngobrol sama penduduknya.

2. Hang out
     Yang ini beda sama travelling. Lo bisa ajak temen-temen untuk ngopi-ngopi atau nge-teh cantik di cafe atau makan di restaurant, bisa jalan-jalan eksplor mall, nonton, dan tempat-tempat gaul lainnya. Disitu lo bisa reunian sama temen-temen yang mungkin jarang lo temuin deh. sharing gimana kehidupan kalian di masing-masing kampus. 
Kenapa gue nulis begini? karena temen-temen gue bener2 kepisah semua dan nggak ada yang satu kampus :''') dan susah banget sekarang untuk ketemuan. Dulu sih jalan ya asal jalan aja, sekarang harus menyamakan jadwal masing-masing dulu :'(

3. Ikutan Summer School/Summer Course atau Exchange Program
     Ini!!!!! Ini oke banget buat lo yang mau cari pengalaman sekolah di luar negeri dengan durasi biasanya 3-6 minggu aja. Kenapa gue masukkin ke grup konsumtif? karena biaya yang dikeluarkan juga nggak sedikit sob. Tapi untuk referensi, ada juga kok beberapa instansi yang menyediakan beasiswa summer school. salah satunya ada di website Universitas Kyoto di Jepang
Untuk program exchange, banyak sih ya yang nyediain. Bisa lo googling sendiri, cari-cari info. Atau mungkin lo cari tau di AIESEC kampus lo. apa itu AIESEC? bisa dilihat disini

4. Belanja
    Jujur aja, belanja itu bikin hati senang >< Yang gue maksud ga cuma belanja baju ya, belanja bahan masakan atau cemilan di minimarket pun bikin perasaan lega kok hahaha.
Bisa juga diganti jadi windowshopping. Liat-liat dulu deh barang-barang di mall, kalo ada yang bagus baru deh dibeli haha


Produktif
1. Freelance dan magang
     Banyak tawaran magang untuk mahasiswa. Freelance juga. Tergantung kemampuan sih, bisa web design, software design, marketing, magang jadi pelayan restaurant pun asik-asik aja. Namanya juga cari pengalaman ya ga? haha banyak banget website-website yang menyediakan "lahan pertemuan" antara pemberi job dengan freelancer. bisa di googling sendiri ya :) Untuk magang, bisa lo cari surat kabar, internet, socmed! Lumayan kan yah, menghasilkan duit \($_$)/

2. Olahraga
    Olahraga gue bilang produktif karena lo bisa membakar lemak haha bukan karena menghasilkan duit sih.. Tapi lo menabung kesehatan sob! Bisa renang, jogging, senam, yoga, fitness, sepedahan, jalan kaki. Banyak lah ya! Nah kalo di Solo tempat tinggal gue sekarang, ada kolam renang khusus muslimah, namanya kolam renang Isyka. Berasa kolam renang pribadi hehe enak lagi jam 7 pagi buka dan masih kosonggggg. apalagi sekarang hari sabtu juga udah buka buat umum sob, gaspol lah!

3. Baca Buku
    Beberapa orang mungkin bertanya "liburan baca buku?" Gue pun juga sering berpikir gitu, tapi bagi orang-orang yang emang hobi baca novel ataupun buku, ini bisa jadi ajang membaca sebanyak-banyaknya. Setidaknya kalo mereka ga dapet ilmunya dari buku fiksi, mereka bisa senang kok. Toh buku kan nggak cuma buku fiksi aja :))

4. Menulis
    Balik lagi ke masalah hobi. menulis juga bisa jadi freelancer btw. bisa menghasilkan duit kalo memang tulisan lo bagus. Orang yang hobi nulis di blog pun kalo pageviewersnya udah banyak banget pasti bisa mendatangkan duit dari sponsor yang mau "ngiklan" di blognya. Asik kan? Nah tapi itu, butuh skill nulis yang oke dan topik yang banyak dicari orang sih ya. Nggak kayak gue, yang masih pake kalimat lo-gue di blog hahahaha ga jago nyari duit da aku mah apa atuh ._.

5. Ikut science competition
    Sejak masuk Fak. kedokteran, BUANYAK banget kompetisi karya tulis, poster ilmiah, poster publik, sampai video edukasi yang ditawarkan. Skalanya udah pasti Nasional, bahkan sampai internasional. Mungkin awalnya terasa ngebosenin, tapi percaya deh, gue juga dulu bener-bener ga tertarik ikutan lomba-lomba kayak gini. Makanya agak nyesel sih ketika gue udah semester 5 gue baru mau ikutan, dan jadi ketagihan! Manfaatnya ada banyah sih, nih ya kalo lo lolos jadi finalis, lo akan jadi delegasi ke daerah yang mengadakan lomba. Dan biasanya ada city tour! Sekalian travelling kan? udah + tour guide yang ga perlu kita cari sendiri pula. Apalagi biasanya kalo kita jadi delegasi untuk lomba keilmiahan kayak gitu, kampus punya biaya sendiri untuk lahan ini. Artinya apa? tiket lo dibayarin sama kampus. Kalo beruntung bahkan biaya lo disana juga dibayarin. Tergantung masing-masing kebijakan institusi sih ya. DAN kalo lo menang so pasti lo dapet duit!!! dan bisa nambah tulisan di CV dong tentunya.

6. Ikut Lomba
     Ini gue bedain sama yang science competition yaw, karena di lomba-lomba ini bagi lo yang mungkin masih belum sanggup membuat karya ilmiah, bisa dijadikan alternatif cari duit hohoho. Kemarin gue baru kepikiran hal ini. Soalnya untuk travelling gue masih belum punya uang banyak, mau jadi freelancer tapi belum ada keahlian yang gue miliki. hiks. akhirnya gue buka deh tuh google dan masukin kata kunci "info lomba". beuh, yang keluar banyak banget cyin. Dari lomba-lomba bikin jingle, fotografi, sampai cuma undian berhadiah HAHAHAHHA beginilah mahasiswa butuh duit. Apapun dicoba asalkan halal ye ga?
Karena kebetulan gue ga pinter dalam hal berbisnis. Waktu disuruh praktek pelajaran ekonomi SMP jadi wirausaha aja gue mengalami kerugian T____T

7. Cari Judul Skripsi
    HAHAHAHAHA mungkin ini ide ter-aneh untuk mengisi liburan. Tapi bagi mahasiswa semester tua (kayak gue) yang bentar lagi udah harus berurusan dengan skripsi, bisa atuh dicoba cari judul. Daripada ditanyain bokap terus "mau ambil judul apa?" tiap kali makan malam huhu. Gue pinginnya sih ambil bagian lab histologi, insyaAllah. Pingin juga penelitian payung, biar hemat euy :') Banyak baca jurnal dan referensi buku sob. Seenggaknya bikin target supaya pembuatan skripsi lo ga memakan waktu banyak kemudian jadi menghalangi lo untuk liburan panjang semester berikutnya hahahaha

Okeeee segitu aja ide mengisi libur panjang dari gue. Alhamdulillah gue ga menghabiskan liburan di rumah aja sih, kebetulan dikasih kesempatan untuk ke kampus lagi, untuk ngambil SP hahahahahhaha gatau harus sedih atau seneng. disyukuri aja :))))) Untungnya banyak temennya yang ambil SP Blok Gastrointestinal. Doain gue lulus ya :)



.farrah putri









Jan 2, 2015

The Last Goodbye of The Hobbit Trilogy

hi and welcome back! i'm telling you this is not a film review. Cuma pingin sharing betapa bagusnya soundtrack2 trilogi the hobbit ini dan bagaimana sempurnanya (tsaelah) kalo lo habis nonton the hobbit lanjut nonton the lord of the rings.

dulu gue 'mencoba' nonton the hobbit : an unexpected journey. Baru setengah jam udah ketiduran -_-
Tapi pas akhirnya 'mencoba' untuk nonton the hobbit : desolation of smaug dan berhasil menangkap jalan ceritanya, yang bisa disimpulkan adalah...

  1. Filmnya seru! #supertelat
  2. film seri 1 dan 2 memang dibikin 'gantung' ya endingnya. Sehingga orang banyak yang ga sabar nungguin the hobbit : the battle of five armies.

Nah, kemarin akhirnya berhasil nonton the battle of five armies and OMG. IT WAS AWESOMEEEEEE walaupun kata temen gue gak se-seru the lord of the rings. gue, yang dulu cuma nonton the lord of the rings kalo muncul di tv doang langsung berkomentar "whaaat?" kayak gini aja udah seru, emangnya the lord of the rings kayak apa? lupa gue.


ok selama nonton the battle of five armies di studio xxi, kebetulan gue duduk sebelah temen gue yang hobinya sama : komentar sepanjang film. yes, gue suka banget nyerocos komentarin film dari awal sampe akhir. Kalo gue duduk disamping orang yang gasuka komentar, yaaauda gue nyerocos sendiri sampe puas hahaha! you have been warned :p

Nah, inget scene terakhir desolation of smaug? 






bikin deg-degan gak sihhhh? kok gue deg-degan hahah. Tapi pas nonton the battle of five armies, ternyata si Smaug (naga) kalah di 5 menit pertama film. YA, 5 MENIT PERTAMA. Bahkan setelah kematiannya itu, barulah tulisan judul film muncul. The Hobbit : The Battle of Five Armies. KECEWA. Gue komentar keras "EH KOK UDAH MATI?" hix dan harus gue akui kenyataan film ini memang bukan tentang perang sama naga doang. ok. tapi tetep kaget. kenapa semudah itu? :'(

tapi naganya beneran bikin merinding, jujur aja nih. buat gue sih.

Sebelum film ini release di Indonesia, gue udah nyari soundtracknya. Inget soundtrack penutup desolation of smaug? ya, lagu Ed Sheeran - I See Fire. Sebelum nonton filmnya gue denger lagu itu biasa aja, tapi setelah liat filmnya bro duh gila.... tersentuh banget ya. Apalagi dengan scene terakhir yang si Smaugnya itu keluar gunung dengan siap menyemburkan api ke kota trus langsung end trasition gelap, dan terang lagi dengan halaman credit bareng sama lagunya. PURRRRFECT <3 font="">

Lagi, soundtrack untuk the battle of five armies biasa aja untuk didenger, sebelum nonton filmnya. Judulnya, The Last Goodbye, dinyanyikan dengan halus oleh salah satu cast the lord of the rings kalo yang masih pada inget, Pippin! yes salah satu hobbit favorit gue setelah frodo <3 font="">


Di video ini Billy Boyd keliatan tua banget :'''''( padahal dulu pas main jadi hobbit dia bener-bener kayak anak-anak/remaja gitu. Dan setelah gue cari biodatanya............ lahir tahun 1968 .___. lebih tua satu tahun dari bokap w :''') 

Kalo mau lebih enjoy dengerin lagu ini, coba kalian nonton dulu semua trilogi the hobbit dan trilogi the lord of the rings. Kan itu bersambung hehe. Lama sih emang, tapi worth it! you'll know how deep the meaning of its lyric. 

I cried man. Rasanya ikutan ngebayangin team produksi dan cast berpisah karena filmnya udah berakhir :'''( 

Sudah terlalu nyaman sebagai satu tim tapi akhirnya harus berpisah karena sudah tidak ada alasan lagi untuk bertemu, mengerjakan sesuatu bersama.

The Last Goodbye
Billy Boyd

I saw the light fade from the sky
On the wind I heard a sigh
As the snowflakes cover my fallen brothers
I will say this last goodbye

Night is now falling
So ends this day
The road is now calling
and I must away
Over hill and under tree
Through lands where never light has shone
By silver streams that run down to the sea

Under cloud, beneath the stars
over snow one winter's morn
I turn at last to paths that lead home
and though where the road then takes me
I cannot tell
We came all this way
but now comes the day
to bid you farewell

Many places I have been
Maby sorrows I have seen
But I don't regret
nor will I forget
Al who took that road with me

Night is now falling
So ends this day
The road is now calling
and I must away
Over hill and under tree
Through lands where never light has shone
By silver streams that run down to the sea

To these memories I will hold
With your blessing I will go
To turn at last to paths that lead home
And though where the road then takes me
I cannot tell
We came all this way
But now comes the day
To bid you farewell

I bid you all a very fond farewell.




Feb 23, 2014

Cokelat Jomblo

HAHAHAHA KENAPA JUDULNYA COKELAT JOMBLO?

Well simple sih, karena gue bikinnya bukan pas hari valentine....
Gue emang ga ngerayain hari valentine which is udah lewat juga.. tp gaada salahnya lah ya bikin coklat sendiri :9 niatnya mau dibagiin ke temen2 saman dan anak2 kosan soalnyaa haha.

Jadi ini bahannya :

Ini coklat yang gue pake, tp bebas bro. Pilih aja tipe coklat dan merk yang lo suka ;)



Dituang dikit aja, gue pake feeling sih ukurannya. Selera jugaa





Untuk taburan di dalamnya, bisa diganti biskuit, yupi, permen, dll



This! Ini gue pake karena pingin bikin coklat yang agak2 rasa jeruk/lemon gitu sih.. bisa juga diganti selai jeruk, nutrisari, apapun rasa yang pingin lo tambahin hehe


Langkah :
1. Potong2 cokelat sekecil mungkin, tujuannya adalah supaya ketika di-tim, akan lebih mudah leleh. Letakkan potongan cokelat di mangkok tahan panas dan tambahkan susu cair dan margarin secukupnya.

2. Panaskan air hingga mendidih
3. Matikan api, letakkan mangkok tahan panas berisi cokelat tsb diatas air panas, aduk2 hingga leleh
4. Peras air lemon seperlunya, disarankan agak banyak supaya terasa.
5. Aduk lagi sampai halus
6. Tuang ke wadah yang sudah dialasi plastik, kemudian taburi dengan marshmallow atau topping yang lo mau.
7. Masuk kulkas! :)

Dan hasilnya...



Selamat bereksperimen, joms! xoxo.

posted from Bloggeroid